PERHATIAN!!
Layanan ini hanya MEMPERMUDAH anda dalam pencarian KTI Skripsi karena kami tahu betapa sulitnya mencari data dan menyusun KTI/Skripsi. Dengan memanfaatkan Layanan ini anda bisa menghemat waktu, tenaga dan biaya dalam menyusun tugas akhir.
Anda mungkin tidak akan datang ke blog ini untuk kedua kali, atau sebelum judulnya diajukan oleh teman, jadi manfaatkan pesan sekarang juga.
Jika anda memesan hari ini, sebelum pukul 23.59 WIB dapatkan 10 BONUS untuk menunjang KTI Skripsi anda, KLIK DISINI untuk melihat Bonusnya

Telusuri Skripsi atau KTI yang Anda Cari di Bawah ini :

Minggu, 07 April 2013

Faktor-Faktor yang Berhubungan dengan Tekanan Darah Penderita Hipertensi pada Lansia

KTI SKRIPSI
Faktor-Faktor yang Berhubungan dengan Tekanan Darah Penderita Hipertensi pada Lansia

ABSTRAK
Hipertensi masih menjadi masalah kesehatan pada kelompok usia lanjut. Sebagai hasil pembangunan yang pesat dewasa ini dapat meningkatkan umur harapan hidup, sehingga jumlah lansia bertambah setiap tahunnya. Ironisnya peningkatan usia sering dibarengi dengan meningkatnya penyakit degeneratif dan masalah kesehatan lain pada kelompok ini.. Profil Puskesmas Tahun menunjukan bahwa hipertensi menduduki peringkat kedua 10 besar penyakit lansia. Tingginya penyakit hipertensi di Puskesmas Pemmbina diduga berhubungan dengan faktor resiko antara lain : umur, jenis kelamin, berat badan, genetik dan kurang olahraga.
Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui faktor-faktor yang berhubungan dengan kejadian hipertensi pada lansia di Puskesmas tahun .Penelitian ini merupakan survey analitik dengan pendekatan cross sectional. Sampel penelitian adalah penderita hipertensi yang berusia berusia 60 tahun keatas dan terdiagnosa penyakit hipertensi. Penelitian diambil dengan cara Non random sampling dengan menggunakan teknik Accidental Sampling. Pengambilan data dilakukan dengan kuisioner dan pemeriksaan fisik berupa pengukuran berat badan, tinggi badan dan tekanan darah sistolik.
Hasil analisis bivariat didapatkan bahwa p value < (0,05) adalah variabel umur (0,010), dan olahraga (0,033). Sedangkan p value > (0,05) adalah  jenis kelamin (0,217), genetik (0,067),  dan berat badan (0,281).
Berdasarkan hasil penelitian, disarankan kepada para lansia dan keluarga agar selalu menjaga pola makan dan menjalani pola hidup yang sehat, mempertahankan berat badan, pentingnya mengontrol tekanan darah. dan kepada petugas kesehatan terutama di Puskesmas agar selalu memberikan  bimbingan dan penyuluhan  dalam meningkatkan informasi tentang hipertensi pada kelompok  lansia, komplikasi dan penanggulangannya

                                                        ABSTRACT
Hypertension is still a health problem in the elderly group. as a result of rapid development today could increase life expectancy, so the number of elderly increases every year. Ironically increasing age is often accompanied with an increase in degenerative diseases and other health problems in this group. Profil Puskesmas coach Year showed that hypertension was ranked second of 10 hypertension lansia.Tingginya diseases in health center associated with the coach suspected risk factors include: age, sex, weight, genetics, and lack of exercise.
Purpose of this study was to determine the factors associated with incident hypertension in the elderly in the health center coach in .This research is an analytical survey with cross sectional approach. Research sample is hypertension aged 60 years and over, and diagnosed hypertension. Research is taken by way of non-random sampling using Accidental Sampling techniques. Data retrieval is done by questionnaire and physical examination of the measurement of weight, height, and systolic blood pressure
Bivariate analysis found that P value <(0.05) is the variable of age (0.010). and lack of exercise (0.033). while the p value> (0.05) is the sex (0.217), offspring (0.067), and weight (0.281)
Based on research results, recommended to the elderly and families in order to always maintain your diet and live a healthy lifestyle, maintaining weight, the importance of controlling blood pressure. And to health workers, especially in coaches clinic in order to always provide guidance and counseling in improving information about hypertension in the elderly, complications and handling.


BAB  I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
Hipertensi seringkali disebut sebagai pembunuh gelap (silent killer), karena termasuk penyakit yang mematikan, tanpa disertai dengan gejala-gejalanya lebih dahulu sebagai peringatan bagi korbannya. Kalaupun muncul, gejala tersebut seringkali dianggap gangguan biasa, sehingga korbannya terlambat menyadari akan datangnya penyakit (Sustrani, 2006).
Hipertensi  menjadi masalah kesehatan masyarakat yang serius, karena jika tidak terkendali akan berkembang dan menimbulkan komplikasi yang berbahaya. Akibatnya bisa fatal karena sering timbul komplikasi, misalnya stroke (perdarahan otak), penyakit  jantung koroner, dan gagal ginjal (Gunawan, 2001).
Hipertensi pada  lanjut usia sebagian besar merupakan hipertensi sistolik terisolasi (HST), meningkatnya tekanan sistolik menyebabkan besarnya kemungkinan timbulnya kejadian stroke dan infark myocard bahkan walaupun tekanan diastoliknya dalam batas normal (isolated systolic hypertension). Isolated systolic hypertension adalah bentuk hipertensi yang paling sering terjadi pada lansia. Pada suatu penelitian, hipertensi menempati 87% kasus pada orang yang berumur 50 sampai 59 tahun. Adanya hipertensi, baik HST maupun kombinasi  sistolik dan diastolik merupakan faktor risiko morbiditas dan mortalitas  untuk orang lanjut usia. Hipertensi masih merupakan faktor risiko utama untuk  stroke, gagal jantung penyakit koroner, dimana peranannya diperkirakan lebih besar dibandingkan pada orang yang lebih muda (Kuswardhani, 2007)
Kondisi yang berkaitan dengan usia ini adalah produk samping dari keausan arteriosklerosis dari arteri-arteri utama, terutama aorta, dan akibat dari berkurangnya kelenturan. Dengan mengerasnya arteri-arteri ini dan menjadi semakin kaku, arteri dan aorta itu kehilangan daya penyesuaian diri. Dinding, yang kini tidak elastis, tidak dapat lagi mengubah darah yang keluar dari jantung menjadi aliran yang lancar. Hasilnya adalah gelombang denyut yang tidak terputus dengan puncak yang tinggi (sistolik) dan lembah yang dalam (diastolik) (Wolff , 2008).
Prevalensi HST adalah sekitar berturut-turut 7%, 11%, 18% dan 25% pada kelompok umur 60-69, 70-79, 80-89, dan diatas 90 tahun. HST lebih sering ditemukan pada perempuan dari pada laki-laki. Pada penelitian di Rotterdam, Belanda ditemukan: dari 7983 penduduk berusia diatas 55 tahun, prevalensi hipertensi (160/95mmHg) meningkat sesuai dengan umur, lebih tinggi pada perempuan (39%) dari pada laki-laki (31%). Di Asia, penelitian di kota Tainan, Taiwan menunjukkan hasil sebagai berikut: penelitian pada usia diatas  tahun dengan kriteria hipertensi berdasarkan The Joint National Committee on Prevention, Detection, Evaluation, and treatment of High Bloodpressure             (JNC VI),ditemukan prevalensi hipertensi sebesar 60,4% (laki-laki 59,1% dan perempuan 61,9%), yang sebelumnya telah terdiagnosis hipertensi adalah 31,1% (laki-laki 29,4% dan perempuan 33,1%), hipertensi yang baru terdiagnosis adalah 29,3% (laki-laki 29,7% dan perempuan 28,8%). Pada kclompok ini, adanya riwayat keluarga dengan hipertensi dan tingginya indeks masa tubuh merupakan faktor risiko hipertensi (Kuswardhani, 2007).
Hipertensi masih menjadi masalah kesehatan pada kelompok lansia. Sebagai hasil pembangunan yang pesat dewasa ini dapat meningkatkan umur harapan hidup, sehingga jumlah lansia bertambah tiap tahunnya, peningkatan usia tersebut sering diikiuti dengan meningkatnya  penyakit degeneratif dan masalah kesehatan lain pada kelompok ini. Hipertensi sebagai salah satu penyakit degeneratif yang sering dijumpai pada kelompok lansia (Abdullah.2005).
Data WHO tahun 2000 menunjukkan, di seluruh dunia, sekitar 972 juta orang atau 26,4% penghuni bumi mengidap hipertensi dengan perbandingan 26,6% pria dan 26,1% wanita. Angka ini kemungkinan akan meningkat menjadi 29,2% di tahun 2025. Dari 972 juta pengidap hipertensi, 333 juta berada di negara maju dan 639 sisanya berada di negara sedang berkembang, temasuk Indonesia (Andra,2007).
Umur Harapan Hidup (UHH, proporsi penduduk Indonesia umur 55 tahun ke atas pada tahun 1980 sebesar 7,7% dari seluruh populasi, pada tahun 2000 meningkat menjadi 9,37% dan diperkirakan tahun 2010 proporsi tersebut akan meningkat menjadi 12%, serta UHH meningkat menjadi 65-70 tahun. Dalam hal ini secara demografi struktur umur penduduk Indonesia bergerak ke arah struktur penduduk yang semakin menua (ageing population). Peningkatan UHH akan menambah jumlah lanjut usia (lansia) yang akan berdampak pada pergeseran pola penyakit di masyarakat dari penyakit infeksi ke penyakit degenerasi. Prevalensi penyakit menular mengalami penurunan, sedangkan penyakit tidak menular cenderung mengalami peningkatan. Penyakit tidak menular (PTM) dapat digolongkan menjadi satu kelompok utama dengan faktor risiko yang sama (common underlying risk faktor) seperti kardiovaskuler, stroke, diabetes mellitus, penyakit paru obstruktif kronik, dan kanker tertentu. Faktor risiko tersebut antara lain mengkonsumsi tembakau, konsumsi tinggi lemak kurang serat, kurang olah raga, alkohol, hipertensi, obesitas, gula darah tinggi, lemak darah tinggi
Berdasarkan hasil survey kesehatan rumah tangga (SKRT) tahun 2001, di kalangan penduduk umur 25 tahun ke atas menunjukkan bahwa 27% laki-laki dan 29% wanita menderita hipertensi, 0,3% mengalami penyakit jantung iskemik dan stroke, 1,2% diabetes, 1,3% laki-laki dan 4,6% wanita mengalami kelebihan berat badan (obesitas), dan yang melakukan olah raga 3 kali atau lebih per minggu hanya 14,3%. Laki-laki umur 25-65 tahun yang mengkonsumsi rokok sangat tinggi yaitu sebesar 54,5%, dan wanita sebesar 1,2% (http://www.dinkesjatengprov.go.id/ dinkes08/screeningdinkes.pdf).
Profil kesehatan Puskesmas tahun 2008 menunjukkan bahwa ISPA menduduki peringkat pertama dan hipertensi menduduki peringkat ke dua dari 10 besar penyakit pada lansia (Profil Kesehatan Puskesmas Tahun 2008).
Berdasarkan data dari Puskesmas diperoleh jumlah penderita hipertensi pada lansia tahun 2006 tercatat 657 lansia. Pada tahun  2007 tercatat 483 lansia. Pada tahun 2008 tercatat 290 lansia. Dan data pada bulan Januari- Maret tahun tercatat 77 orang lansia dengan laki-laki 45 orang dan perempuan 32 orang.
Berdasarkan data di atas, penulis tertarik untuk melakukan penelitian mengenai faktor-faktor yang berhubungan dengan kejadian Hipertensi pada  Lansia di Puskesmas tahun .

B.     Rumusan Masalah
Dari uraian latar belakang, maka rumusan masalah dalam penelitian ini masiah tingginya angka kejadian (prevalensi) hipertensi pada lansia yang dipengaruhi oleh usia, jenis kelamin, genetik, berat badan, dan kurang olahraga.

C.    Pertanyaan Penelitian
1.    Apakah terdapat hubungan antara umur dengan tekanan darah penderita hipertensi pada lansia di Puskesmas tahun ?
2.    Apakah terdapat hubungan antara jenis kelamin dengan tekanan darah penderita hipertensi pada lansia di Puskesmas tahun ?
3.    Apakah terdapat hubungan antara keturunan dengan tekanan darah penderita hipertensi pada lansia di Puskesmas tahun ?
4.    Apakah terdapat hubungan antara obesitas  dengan tekanan darah penderita hipertensi pada lansia di Puskesmas tahun ?
5.    Apakah terdapat hubungan antara kurang olahraga dengan tekanan darah penderita hipertensi pada lansia di Puskesmas tahun ?

D.  Tujuan Penelitian
1.   Tujuan Umum
    Untuk mengetahui faktor-faktor yang berhubungan dengan tekanan darah penderita hipertensi pada lansia di Puskesmas tahun .
2.     Tujuan Khusus
a.    Diketahuinya hubungan antara umur dengan tekanan darah penderita hipertensi pada lansia di Puskesmas tahun .
b.    Diketahuinya hubungan antara jenis kelamin dengan tekanan darah penderita  hipertensi pada lansia di Puskesmas tahun .
c.    Diketahuinya hubungan antara keturunan dengan tekanan darah penderita  hipertensi pada lansia di Puskesmas tahun .
d.    Diketahuinya hubungan antara obesitas  dengan tekanan darah penderita  hipertensi pada lansia di Puskesmas tahun .
e.    Diketahuinya hubungan antara olahraga dengan tekanan darah penderita  hipertensi pada lansia di Puskesmas tahun .

E.    Manfaat Penelitian
1.    Bagi Instansi Puskesmas
    Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan masukan atau informasi dalam upaya menanggulangi penyakit hipertensi pada Lansia di Puskesmas .
2.    Bagi Pendidikan
a.    Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi ilmiah yang bermanfaat dalam pengembangan pembelajaran yang berhubungan dengan penyakit hipertensi.
b.    Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai referensi perpustakaan untuk mengembangkan wawasan serta pengetahuan.
3.    Bagi Peneliti
Hasil penelitian dapat digunakan sebagai tambahan wawasan ilmu pengetahuan serta keterampilan didalam menganalisa permasalahan kesehatan yang ada dimasyarakat terutama mengenai penyakit hipertensi pada Lansia.

F. Ruang Lingkup Penelitian
Penelitian ini dilakukan pendekatan analitik menggunakan rancangan cross sectional, dan dilakukan untuk mengetahui faktor-faktor yang berhubungan dengan tekanan darah penderita  hipertensi pada lansia. Lokasi penelitian ini dilakukan di Puskesmas tahun  dengan subjek peneliti yaitu lansia berusia 60 tahun keatas dan terdiagnosa hipertensi. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan  Juni , dengan dilakukan wawancara dari data primer, pengukuran, dan kuisioner.
silahkan download KTI SKRIPSI
Faktor-Faktor yang Berhubungan dengan Tekanan Darah Penderita Hipertensi pada Lansia
KLIK DIBAWAH 

BELUM KETEMU JUGA cari lagi DISINI: