PERHATIAN!!
Layanan ini hanya MEMPERMUDAH anda dalam pencarian KTI Skripsi karena kami tahu betapa sulitnya mencari data dan menyusun KTI/Skripsi. Dengan memanfaatkan Layanan ini anda bisa menghemat waktu, tenaga dan biaya dalam menyusun tugas akhir.
Anda mungkin tidak akan datang ke blog ini untuk kedua kali, atau sebelum judulnya diajukan oleh teman, jadi manfaatkan pesan sekarang juga.
Jika anda memesan hari ini, sebelum pukul 23.59 WIB dapatkan 10 BONUS untuk menunjang KTI Skripsi anda, KLIK DISINI untuk melihat Bonusnya

Telusuri Skripsi atau KTI yang Anda Cari di Bawah ini :

Selasa, 23 Oktober 2012

Pengetahuan Ibu Post SC Tentang Perawatan Luka Sectio Sesarea di Ruang Nifas RS

KTI SKRIPSI
PENGETAHUAN IBU POST SC TENTANG PERAWATAN LUKA SECTIO SESAREA DI RUANG NIFAS RS

ABSTRAK
Seksio sesarea adalah pembedahan untuk melahirkan janin dengan membuka dinding perut dan dinding uterus. Seksio sesarea telah menjadi tindakan bedah kebidanan kedua yang digunakan di Indonesia dan diluar negeri. Sayatan pada dinding uterus dan dinding depan abdomen menimbulkan luka bekas operasi seksio sesarea. Penyembuhan luka adalah suatu kualitas dari kehidupan jaringan hal ini berhubungan dengan regenerasi jaringan. Adapun tujuan dari penelitian ini adalah mengidentifikasi pengetahuan ibu tentang perawatan luka post seksio sesarea. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah diskriptif. Jumlah sample yang diperoleh 8 orang dan pengambilan sample dilakukan dengan menggunakan angket yang diberikan pada responden. Dari hasil penelitian didapatkan pengetahuan responden tentang pengetahuan perawatan luka SC : baik 12,5 %, cukup baik 62,5%, kurang baik, 25%, dan tidak baik 0. Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa pengetahuan responden tentang perawatan luka seksio sesarea mayoritas cukup baik yaitu (62,5%), dari hasil yang cukup baik ini hendaknya perlu dipertahankan dan ditingkatkan lagi dengan meniingkatkan pemberian informasi kesehatan, sehingga diharapkan pengetahuan meningkat menjadi lebih baik.
Kata kunci : Pengetahuan, Ibu, Seksio Sesarea, Konsep Perawatan Luka.

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Seksio sesarea adalah pembedahan untuk melahirkan janin dengan membuka dinding perut dan dinding uterus. Pertolongan operasi persalinan merupakan tindakan dengan tujuan untuk menyelamatkan ibu maupun bayi. Infeksi setelah oprasi persalinan masih tetap mengancam sehingga perawatan setelah operasi memerlukan perhatian untuk menurunkan angka kesakitan dan kematian. (Sarwono, P, 2002 : 863)
Seksio sesarea telah menjadi tindakan bedah kebidanan kedua yang digunakan di Indonesia dan di luar negeri. Ia mengikuti ekstraksi vakum dengan frenkuensi yang dilaporkan 6 % sampai 15%. Alasan terpenting untuk perkembangan ini adalah : peningkatan prevalen primigravida, peningkatan usia ibu, peningkatan insiden insufisiensi plasenta, perbaikan pengamatan kesejahteraan fetus, peningkatan keengganan melakukan tindakan persalinan pervaginam yang sukar. (Martins, G, 1997 : 2)
Sayatan pada dinding uterus dan dinding depan abdomen menimbulkan luka bekas operasi seksio sesarea. Hal ini menyebabkan terputusnya jaringan dan kerusakan sel. Luka sembuh karena degenerasi jaringan atau oleh pembentukan granulasi. Sel-sel yang cidera mempunyai kapasitas regenerasi yang akan berlangsung bila struktur sel yang melatar belakangi tidak rusak.

Bila otot cidera, akan terjadi hipertropi sel - sel marginal atau garis tepi. Pada sistem saraf perifer tidak terjadi regenerasi bila badan sel rusak, namun bila akson rusak, terjadi degenerasi akson sebagian dan disusul dengan regenerasi. Pada torehan bedah yang biasa, jaringan otot ditoreh sel epitel regenerasi diatas jaringan granulasi.
Menurut statistik tentang 3.509 kasus seksio sesarea, indikasi untuk seksio sesarea adalah disproporsi janin panggul 21 %, gawat janin 14 %, plasenta previa 11 %, pernah seksio sesarea 11 %, kelainan letak 10 %, incoordinate uterine action 9%, pre-eklampsia dan hipertensi 7 %, dengan angka kematian ibu sebelum dikoreksi 17 0/00, dan sesudah dikoreksi 0,58 0/00, sedang kematian janin 14,5 0/00, pada 774 persalinan yang kemudian terjadi, terdapat 1,03 0/00 ruptura uteri. (Sarwono, P, 2002 : 863)
Menurut Bensons dan Pernolls, angka kamatian pada operasi sesar adalah 40 – 80 tiap 100.000 kelahiran hidup. Angka ini menunjukkan resiko 25 kali lebih besar dibanding persalinan pervaginam. Malahan untuk kasus karena infeksi mempunyai angka 80 kali lebih tinggi dibandingkan dengan persalinan pervaginam. Komplikasi tindakan anestesi sekitar 10 % dari seluruh angka kematian ibu. (Operasi sesar, Amanka, 2007)
Dari hasil Penelitian yang dilakukan oleh Hetik Kuswanti, 1999 Mahasiswa program Studi Kebidanan Sutomo di Ruang Bersalin RSUD Dr. Sutomo mengenai Gambaran Pengetahuan Ibu Tentang Perawatan Luka. Menunjukkan 8 (61,54 %) termasuk kategori berpengetahuan baik, 5 (3 8,46 %) terkategorikan berpengetahuan cukup.

Berdasarkan data laporan tahunan RS. Kota pada tahun terdapat kejadian infeksi pada bekas luka seksio sesarea 3 dari 67 pasien yang mengalami seksio sesarea. Sedangkan tahun terdapat kejadian infeksi pada bekas luka seksio sesarea 1 dari 70 pasien post seksio sesare. Dari data tersebut dapat penulis simpulkan bahwa terjadi penurunan kejadian infeksi pada bekas luka seksio sesarea dari tahun 2006 ke tahun 2007. Untuk lebih menurunkan angka kejadian infeksi tersebut perlu peran serta dari pasien dalam perawatan luka post seksio sesarea. Dalam hal ini diperlukan pengetahuan tentang perawatan luka post seksio sesarea.
Pasien yang telah melakukan operasi akan merasakan cemas bila melihat lukanya dan akan takut untuk merawat lukanya itu. Oleh sebab itu pasien dan keluarganya harus mengerti langkah - langkah dasar dari cara perawatan luka yang ditutupi. Memberi kesempatan pada pasien atau anggota keluarganya untuk mencoba tekniknya di bawah pengawasan perawat sebelum keluar rumah sakit akan berguna sekali. (Widyanto, Gianto. 1998 : 3)
Berdasarkan uraian diatas, maka penulis memandang perlu untuk dilakukan penelitian tentang tingkat pengetahuan ibu nifas tentang perawatan luka post seksio sesarea.

1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah diatas maka rumusan masalah dalam Penelitian ini adalah “Sejauh mana Pengetahuan Ibu Tentang Perawatan Luka Post Seksio Sesarea ?”

1.3 Tujuan Penelitian
1.3.1 Tujuan Umum
Mengidentifikasi pengetahuan ibu tentang perawatan luka post seksio sesarea.
1.3.2 Tujuan Khusus
1.3.2.1 Mengidentifikasi pengetahuan ibu tentang pengertian perawatan luka post seksio sesarea.
1.3.2.2 Mengidentifikasi pengetahuan ibu tentang manfaat perawatan luka post seksio sesarea.
1.3.2.3 Mengidentifikasi pengetahuan ibu tentang cara perawatan luka post seksio sesarea.
1.3.2.4 Mengetahui pengetahuan ibu tentang keuntungan melakukan perawatan luka.
1.3.2.5 Mengetahui pengetahuan ibu tentang faktor – faktor yang mempengaruhi penyembuhan luka.

1.4 Manfaat Penelitian
1.4.1 Manfaat Untuk Peneliti
Manfaat penelitian untuk peneliti sendiri adalah untuk memperoleh pengalaman dalam melakukan penelitian deskriptif pengetahuan ibu tentang perawatan luka post seksio sesarea.

1.4.2 Manfaat Untuk Institusi Pelayanan
Manfaat untuk institusi pelayanan adalah sebagai bahan masukan dalam peningkatan pemberian asuhan kebidanan untuk mencegah terjadinya infeksi pada luka post seksio sesarea.
1.4.3 Manfaat Untuk Institusi Pendidikan
Manfaat untuk institusi pendidikan adalah sebagai bahan masukan di dalam pelaksanaan penelitian atau pembuatan karya tulis ilmiah ditahun - tahun mendatang.
silahkan download KTI SKRIPSI
PENGETAHUAN IBU POST SC TENTANG PERAWATAN LUKA SECTIO SESAREA DI RUANG NIFAS RS
KLIK DIBAWAH 

BELUM KETEMU JUGA cari lagi DISINI: