PERHATIAN!!
Layanan ini hanya MEMPERMUDAH anda dalam pencarian KTI Skripsi karena kami tahu betapa sulitnya mencari data dan menyusun KTI/Skripsi. Dengan memanfaatkan Layanan ini anda bisa menghemat waktu, tenaga dan biaya dalam menyusun tugas akhir.
Anda mungkin tidak akan datang ke blog ini untuk kedua kali, atau sebelum judulnya diajukan oleh teman, jadi manfaatkan pesan sekarang juga.
Jika anda memesan hari ini, sebelum pukul 23.59 WIB dapatkan 10 BONUS untuk menunjang KTI Skripsi anda, KLIK DISINI untuk melihat Bonusnya

Telusuri Skripsi atau KTI yang Anda Cari di Bawah ini :

Minggu, 21 Oktober 2012

Hubungan Pengetahuan Multigravida tentang Tanda Bahaya Kehamilan dengan Kepatuhan Kunjungan ANC di Desa

KTI SKRIPSI
HUBUNGAN PENGETAHUAN MULTIGRAVIDA TENTANG TANDA BAHAYA KEHAMILAN DENGAN KEPATUHAN KUNJUNGAN ANC DI DESA

ABSTRAK
Tingginya angka kematian ibu hamil disebabkan oleh beberapa faktor seperti masih rendahnya kesadaran ibu hamil untuk memeriksakan kehamilan dan penyakit bawaan yang diderita ibu hamil. Pengetahuan mengenai kehamilan dan kesadaran ibu hamil, terutama multigravida, akan tanda-tanda bahaya pada kehamilan cenderung meningkatkan perilaku ibu hamil untuk melaksanakan pemeriksaan antenatal, sehingga akan meminimalkan kegawatdaruratan obstetri. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan pengetahuan multigravida tentang tanda bahaya kehamilan dengan kepatuhan kunjungan ANC. Peneliti menggunakan desain korelasi dengan pendekatan survey analitik cross sectional. Populasi dalam penelitian ini adalah multigravida trimester II dan III di desa sejumlah 30 orang, dengan teknik simple random sampling diperoleh sampel sebanyak 28 orang. Untuk menentukan keeratan hubungan atau korelasi antarvariabel tersebut, peneliti menggunakan Koefisien Kontingensi, yang mempunyai kaitan erat dengan Chi Kuadrat. Berdasarkan penelitian, tidak terdapat hubungan yang bermakna antara pengetahuan multigravida tentang tanda bahaya kehamilan dengan kepatuhan dalam kunjungan ANC. Oleh karena itu, perlu dikaji lebih tajam tentang faktor-faktor lain yang mempengaruhi kepatuhan, yaitu pendidikan, status ekonomi, pemahaman tentang instruksi, kualitas interaksi, lingkungan dan sosial.
Kata kunci: pengetahuan multigravida, tanda bahaya kehamilan, kepatuhan, ANC.

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Usaha untuk pengawasan wanita hamil secara teratur ternyata dapat menurunkan angka mortalitas serta morbiditas ibu dan bayi (Hanifa W, 2005). Jadwal melakukan pemeriksaan antenatal care adalah sebanyak 12 sampai 13 kali selama hamil (Manuaba, I.B.G, 1998).
Tingginya angka kematian ibu hamil disebabkan oleh beberapa faktor seperti masih rendahnya kesadaran ibu hamil untuk memeriksakan kehamilan dan penyakit bawaan yang diderita ibu hamil. Sebenarnya kematian ibu dapat ditekan oleh perilaku ibu hamil sendiri dengan beberapa langkah, seperti mengatur jarak kelahiran, melakukan pemeriksaan rutin kehamilan, serta memilih melahirkan di rumah sakit bila ada kelainan selama kehamilan (Aro, 2007).
Orang dulu menyangka bahwa pertolongan sewaktu bersalin merupakan yang paling penting. Sekarang sangkaan ini dianggap salah, karena ibarat bermain sepak bola, tidak mungkin suatu kesebelasan menang bila tidak ada latihan-latihan yang intensif sebelumnya. Jadi kedua-duanya, pemeriksaan dan pengawasan selagi hamil serta pertolongan persalinan, merupakan hal yang penting. Banyak penyulit-penyulit sewaktu hamil dengan pengawasan yang baik dan bermutu dapat diobati dan dicegah, sehingga persalinan berjalan dengan mudah dan normal. Apabila sesuatu tindakan akan diambil, hal ini dilakukan sedini mungkin tanpa menunggu terjadinya komplikasi dan persalinan tidak terlantar (Rustam M, 1998).
Kesadaran ibu hamil agar supaya memeriksakan kehamilannya ke tempat-tempat pelayanan kesehatan yang tersedia harus ditingkatkan dengan cara memberikan motivasi dan penerangan yang terus menerus. Kehamilan di luar kurun reproduksi sehat dan kehamilan risiko tinggi disertai adanya tanda bahaya kehamilan dengan demikian dapat dikurangi (Rustam M, 1998).
Sangatlah penting bagi ibu hamil untuk mengetahui adanya tanda bahaya kehamilan secara lebih dini. Dengan demikian, gangguan atau kelainan tidak bertambah parah dan lebih mudah ditangani. Apabila gangguan atau kelainan baru diketahui dalam kondisi parah maka akan memerlukan pemeriksaan atau penanganan yang lebih rumit dan mahal (Judi J.E, 2002).
Sebagaimana diketahui, Departemen Kesehatan Republik Indonesia menetapkan target K1 di Indonesia tahun 2010 adalah 95% dan K4 adalah 90%. Sedangkan di Jawa Timur, pemeriksaan antenatal care K1 berkisar antara 50% hingga 90%, sementara K4 berkisar antara 46% hingga 90% (Flourisa J.S, 2006).
Ibu yang telah mempunyai pengalaman kehamilan sebelumnya, seringkali mengesampingkan pemeriksaan antenatal. Toh, mereka berhasil menjalani kehamilan yang lalu meskipun tidak dilandasi pemeriksaan antenatal. Padahal tanpa mereka ketahui bahaya akan kegawatdaruratan obstetri terus mengincar. Pengetahuan mengenai kehamilan dan kesadaran ibu hamil, terutama multigravida, akan tanda-tanda bahaya pada kehamilan cenderung meningkatkan perilaku ibu hamil untuk melaksanakan pemeriksaan antenatal, sehingga akan meminimalkan kegawatdaruratan obstetri (Hasnah, 2003).
Dari studi pendahuluan yang telah dilakukan pada tanggal 10 s.d. 13 Maret di Desa diperoleh fakta bahwa 8 dari 10 multigravida di desa tersebut tidak patuh dalam jadwal kunjungan ANC. Yaitu 4 multigravida trimester III dengan frekuensi ANC yang masih berkisar antara 3-4 kali, 3 multigravida trimester II dengan frekuensi ANC berkisar antara 1-3 kali, bahkan dijumpai 1 multigravida trimester III yang baru 1 kali melakukan kunjungan ANC ke fasilitas pelayanan kesehatan. Multigravida tersebut tidak mematuhi jadwal kunjungan ANC seperti yang telah disampaikan oleh tenaga kesehatan, dimana jadwal itu telah disesuaikan dengan usia kehamilan dari masing-masing ibu hamil. Mereka melakukan kunjungan ANC tidak sesuai atau terlambat dari jadwal yang seharusnya. Dan ketika diwawancarai, 75% di antara multigravida tersebut tidak dapat menyebutkan dengan tepat apa saja yang menjadi tanda bahaya selama kehamilan.
Berdasarkan uraian tersebut, maka peneliti tertarik untuk melakukan penelitian mengenai hubungan pengetahuan multigravida tentang tanda bahaya kehamilan dengan kepatuhan kunjungan ANC di desa.

1.2 Rumusan Masalah
Adakah hubungan antara pengetahuan multigravida tentang tanda bahaya kehamilan dengan kepatuhan kunjungan ANC di desa ?

1.3 Tujuan Penelitian
1.3.1 Tujuan Umum
Mengetahui hubungan pengetahuan multigravida tentang tanda bahaya kehamilan dengan kepatuhan kunjungan ANC.
1.3.2 Tujuan Khusus
1.3.2.1 Mengidentifikasi pengetahuan multigravida tentang tanda bahaya kehamilan.
1.3.2.2 Mengidentifikasi kepatuhan multigravida dalam kunjungan ANC.
1.3.2.3 Menganalisis hubungan antara pengetahuan multigravida tentang tanda bahaya kehamilan dengan kepatuhan dalam kunjungan ANC.

1.4 Manfaat Penelitian
Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi:
1.4.1 Bagi Peneliti
Meningkatkan pengetahuan dan menambah wawasan khususnya mengenai pengetahuan multigravida tentang tanda bahaya kehamilan dan kepatuhan dalam kunjungan ANC, sehingga peneliti mampu memahami pentingnya pemberian pengetahuan pada multigravida tentang tanda bahaya kehamilan.
1.4.2 Bagi Institusi Pendidikan
Memberikan masukan untuk menambah wawasan kepada mahasiswa tentang pentingnya pemberian health education kepada masyarakat khususnya ibu hamil.
1.4.3 Bagi Petugas Kesehatan
Memberikan masukan kepada petugas kesehatan untuk meningkatkan pelayanan dalam memberikan konseling maupun health education kepada masyarakat khususnya ibu hamil.
silahkan download KTI SKRIPSI
HUBUNGAN PENGETAHUAN MULTIGRAVIDA TENTANG TANDA BAHAYA KEHAMILAN DENGAN KEPATUHAN KUNJUNGAN ANC DI DESA
KLIK DIBAWAH 

BELUM KETEMU JUGA cari lagi DISINI: